Senin, 18 April 2011

Model Penelitian Tindakan Kelas

Terdapat beberapa model PTK yang dikembangkan oleh para pakar, di mana antara satu model dengan model yang lainnya memiliki persamaan dan perbedaan. Model-model PTK yang dikembangkan oleh para pakar tersebut sesungguhnya adalah diadaptasi dari model-model penelitian tindakan. Seperti kita telah ketahui bahwa penelitian tindakan pada awalnya diorientasikan pada pemecahan masalah sosial di masyarakat. Kemudian, berkembang dan dikembangkan pada bidang pendidikan (pendidikan tindakan pendidikan), pada akhirnya lahir penelitian tindakan yang dilaksanakan di dalam kelas dengan menggunakan prinsip-prinsip penelitian tindakan (PTK).
Setiap model PTK yang dikembangkan oleh para pakar tidak bersifat kaku, melainkan dapat dimodifikasi berdasarkan pertimbangan-pertimbangan yang tepat, misalnya pertimbangan permasalahan, kebutuhan kondisi atau situasi tempat (sekolah/kelas). Selanjutnya, dalam pembahasan ini akan dikemukakan enam model PTK, yakni: Model Ebbut, Model Kemmis dan Mc Taggart, Model Elliot, Model Mc Kernan, Model Hopkins, dan Model Raka Joni.

1.    Design Penelitian Tindakan Model Kurt Lewin
Model Kurt Lewin menjadi acuan pokok atau dasar dari adanya berbagai model penelitian tindakan yang lain, khususnya PTK. Dikatakan demikian, karena dialah yang pertama kali memperkenalkan Action Research atau penelitian tindakan.
Konsep pokok penelitian tindakan Model Kurt Lewin terdiri dari empat komponen, yaitu:
a.    perencanaan (planning)
b.    tindakan (acting)
c.    pengamatan (observing)
d.    refleksi (reflecting).
Hubungan keempat komponen tersebut dipandang sebagai siklus yang dapat digambarkan sebagai berikut :

2.    Model Ebbut
Asumsi dasar yang dikemukakan pertama kalinya oleh Lewin adalah bahwa cara yang terbaik untuk memajukan orang adalah dengan melibatkan mereka dalam penelitian mereka sendiri dan yang ada di dalam kehidupan mereka. Dalam hal ini, penelitian tindakan mengedepankan adanya kolaborasi dan partisipasi yang bersifat demokratis, antara peneliti dengan sasaran penelitian. Ebbut melakukan penelaahan terhadap praktik penelitian tindakan yang dikembangkan oleh Lewis tersebut. Kegiatan penelaahan terfokus pada pelaksanaan kolaborasi antar tim peneliti. Beliau mengemukakan bahwa dalam praktik kolaborasi menimbulkan suatu dilema antara peneliti dengan sasaran penelitian. Demikian juga dalam PTK, Ebbut lebih memusatkan kegiatan pada adanya kesenjangan antara mengajar untuk pemahaman dan mengajar untuk kebutuhan. Dalam analisisnya, Ebbut menelaah adanya dilema yang timbul dalam kolaborasi antara peneliti yang berasal dari luar kelas dengan agenda penelitiannya dan guru-guru yang lain menyelidiki dan memperoleh gambaran atau pantulan dari apa yang telah mereka praktikan sendiri. Dalam PTK, Ebbut mengedepankan dua hal, yakni:
(1)    sangat memperhatikan alur logika penelitian tindakan
(2)    menjabarkan teori sistem yang terdiri atas subsistem-subsistem atau konseptual ke ke dalam bentuk kegiatan operasional.
Selanjutnya, Ebbut menawarkan diagram PTK yang divisualisasikan pada gambar berikut

3.    Model Kemmis dan Mc Taggart
Pada awalnya, yakni tahun 1986, Kemmis bersama Wilf Carr lebih memfokuskan pada penelitian tindakan pendidikan. Kemudian bersama Taggart mengembangkan model PTK berdasarkan pada konsep asli dari Kurt Lewin. Model PTK yang dikembangkan Kemmis dan Taggart disesuaikan berdasarkan pada beberapa pertimbangan. Kemmis dan Taggart menggunakan sistem spiral refleksi diri yang dimulai dengan langkah:
(1)    rencana
(2)    tindakan
(3)    pengamatan
(4)    refleksi, kemudian perencanaan kembali.
Sistem spiral yang terdiri atas empat tahapan tersebut merupakan dasar untuk suatu ancang-ancang pemecahan permasalahan pembelajaran di kelas. Model PTK yang dikembangkan Kemmis dan Taggart tersebut mendapat komentar dari Ebbut. Ebbut mengemukakan pendapatnya bahwa model Kemmis dan Taggart menyamakan penelitian dengan temuan fakta di lapangan. Sedangkan pada kenyataannya, diagram yang digambarkan dalam model Kemmis dan Taggart tersebut dengan jelas menunjukkan bahwa penelitian tindakan kelas terdiri atas empat kegiatan. Keempat kegiatan tersebut adalah diskusi, negosiasi, menyelidiki, dan menelaah kendala-kendala yang ada. Dengan demikian, Ebbut secara tegas mengemukakan bahwa Model Kemmis sudah jelas ada elemen-elemen analisisnya, tidak hanya menemukan fakta di lapangan. Selanjutnya, Ebbut mengemukakan kelemahan model Kemmis dan Taggart bahwa langkah-langkah yang dikembangkan dalam model tersebut bukanlah yang terbaik untuk mendeskripsikan adanya proses tindakan dan refleksi, sebagai penelitian tindakan kelas. Model Kemmis dan Taggart merupakan suatu sistem spirak refleksi diri yang terdiri atas empat tahapan. Keempat langkah tersebut yakni: rencana, tindakan, pengamatan, dan refleksi. Model tersebut kemudian divisualisasikan pada gambar berikut. Pada gambar tersebut menunjukkan bahwa setiap tahapan pada sistem spiral refleksi diri, dinyatakan dengan urutan angka mulai dari nomor 1–8. Berikut ini disajikan keterangan untuk setiap tahapan disertai ilustrasinya dari hasil penelitian yang telah dilaksanakan oleh Kemmis dan Taggart.

Keterangan:
1)    a. Siswa mengira bahwa sains hanya sekedar mengingat fakta dan bukan proses inkuiri. Bagaimana saya dapat merangsang inkuiri pada siswa? Apakah dengan mengubah teknik bertanya? Apakah dengan teknik bertanya yang sama?
b. Menukar strategi bertanya agar siswa dapat menggali jawaban atas pertanyaan sendiri.
2)    Mencoba bertanya agar siswa mau mengatakan keinginan mereka.
3)    Mencatat pertanyaan dan respons pada tape untuk beberapa kali pelajaran untuk melihat apa yang terjadi. Catatan tentang kesan disimpan dalam buku harian.
4)    Pertanyaan inkuiri dikacaukan oleh kebutuhan tetapi garapan kelas tetap dikendalikan.
5)    Teruskan tujuan umum, tetapi kurangi pengendalian (disesuaikan).
6)    Kendorkan pengendalian dalam beberapa kali pelajaran.
7)    Pertanyaan direkam dan dikendalikan. Catat dalam buku harian tentang pengaruhnya terhadap tingkah laku siswa.
8)    Inkuiri berkembang, tetapi siswa lebih galak.
Bagaimana dapat menjaga agar tetap pada jalur?
Dengan cara saling mendengarkan?
Dengan pertanyaan-pertanyaan lagi?
Pelajaran apa yang dibantu?
Dst.....................................
Observasi     :Kegiatan berpasangan dan mendengarkan pembicaraan diikuti dan dicatat.
Refleksi     :Kegiatan percakapan cukup hidup dan muncul beberapa persoalan dari buku, kemudian akan melihat kembali atau memilih bahan dari buku teks.
Rencana     :Perlu dikembangkan suatu teknik wawancara di mana siswa A bertanya kepada siswa B dan jawaban dapat ditemukan
    berdasarkan materi yang ada.
    Apakah kegiatan ini akan membosankan siswa?
    Bagaimana hal ini dapat dihindari?
    Mungkin dapat lebih melibatkan mereka agar mereka menjadi lebih aktif.
Tindakan     :Siswa merekam percakapan. Karena jumlah tape recorder tidak mencukupi, mereka bergiliran untuk menyimak dan berbicara. Pada akhir kegiatan wawancara, mereka mendengarkan dan memberi komentar mengenai rekaman masing-masing.
Observasi     :Siswa kelihatannya senang sekali dan kelihatannya berhasil mengumpulkan informasi sedikit demi sedikit dari buku teks ketika mereka membuat pertanyaan dan jawaban untuk temannya.
Refleksi     :Secara padagogis apakah sudah benar mengajar bahan melalui proses seperti ini? Untuk itu, berkonsultasi dengan kepala sekolah tentang hal ini. Kemmis menyarankan agar guru menggunakan teman sejawat yang kritis sebagai suporter. Teman sejawat dapat menjadi pengkritik yang ramah.
4.    Model Elliot
Elliot adalah seorang pendukung gerakan di mana guru sebagai peneliti. Beliau selalu berusaha mencari cara-cara baru untuk mengembangkan jaringan penelitian tindakan. Salah satu caranya adalah menjalin hubungan dengan pusat-pusat jaringan penelitian. Pada tahun 1976 didirikan suatu jaringan penelitian tindakan kelas yang dinamakan ”Classroom Action Research Network” yang berpusat di Institut Cambridge.
Elliot bersama Adelman mengadakan jalinan kerjasama dengan guru-guru kelas. Elliot dan Adelman berperan tidak hanya sekedar menjadi pengamat, melainkan berperan sebagai kolaborator atau teman sejawat bagi para guru tersebut. Melalui partisipasi semacam ini, mereka membantu guru-guru kelas dalam mengadopsi suatu pendekatan penelitian bagi pekerjaannya. Pada tahun 1980-an, guru-guru yang tergabung di Proyek John
Elliot memusatkan kegiatan pada adanya kesenjangan antara mengajar untuk pemahaman dengan mengajar untuk kebutuhan. Elliot setuju dengan model PTK yang dikembangkan Kemmis dan Taggart terutama tentang ide dasar langkah-langkah tindakan refleksi yang terus bergulir dan kemudian menjadi suatu siklus. Namun demikian, Elliot juga memiliki pandangan tentang model Kemmis dan Taggart terutama terhadap skema langkah-langkahnya yang lebih rinci dan memiliki peluang untuk lebih mudah diubah. Untuk itu, kemudian Elliot membuat suatu diagram yang dipandangnya lebih baik. Meskipun Elliot memiliki keyakinan bahwa model PTK yang dikembngkannya lebih baik, namun mendapat kritikan dari Ebbut. Ebbut memberikan komentarnya terhadap model Elliot, bahwa diagram tersebut sulit dimengerti. Model PTK yang dikembangkan Elliot tersebut divisualisasikan pada gambar berikut

5.    Model Mc Kernan
Seperti model-model lain yang telah dikemukakan di muka, model Mc Kernan juga dikembangkan atas dasar ide Lewin. Terdapat dua konsep dasar yang dikembangkan oleh Mc Kenan dalam merumuskan model PTK. Pertama, sangatlah penting untuk mengingat bahwa kita tidak perlu selalu terikat oleh waktu, terutama untuk pemecahan permasalahan. Kedua, Beliau berpendapat bahwa hendaknya pemecahan masalah atau tindakan itu dilakukan secara rasional dan demokratis. Model PTK yang dikembangkan oleh Mc Kernan kemudian dikenal dengan Model Proses Waktu (a time process model). Berdasarkan Model Proses Waktu, tidak nampak adanya kegiatan observasi dan refleksi secara eksplisit. Namun demikian, apabila kita simpulkan setiap langkah PTK sudah terangkum dalam model tersebut, hanya penggunaan istilah yang berbeda. Untuk lebih jelasnya model proses waktu yang dikembangkan oleh Mc Kernan divisualisasikan pada gambar berikut

6.    Model Hopkins
Menurut Hopkins (1993:88-89), prosedur penelitian tindakan kelas dilakukan dalam tiga siklus atau lebih, di mana setiap siklusnya terdiri atas beberapa kali tindakan. Hal ini sesuai dengan kriteria keberhasilan penelitian yang telah ditetapkan. Diagram yang dikembangkan oleh Hopkins divisualisasikan dalam gambar berikut

7.    Model Raka Joni
Menurut Raka Joni (1998), prosedur penelitian tindakan kelas terdiri atas lima tahapan kegiatan, yaitu: pengembangan fokus masalah penelitian, perencanaan tindakan, pelaksanaan dan observasi, analisis dan refleksi, dan perencanaan tindakan lanjutan. Prosedur penelitian tindakan kelas tersebut divisualisasikan dalam gambar berikut.

Tujuan dikemukakannya keenam model tersebut adalah agar pembaca memiliki wawasan yang lebih luas tentang penelitian tindakan kelas. Selain itu, apabila mengenal lebih dari satu model dapat diharapkan memperoleh suatu pemahaman tentang keseluruhan suatu proses. Pada dasarnya, keenam model tersebut memiliki esensi yang sama, yakni sebagai suatu tindakan bersiklus secara berkelanjutan yang terdiri atas empat langkah.
Langkah-langkah tersebut adalah:
(1)    perencanaan,
(2)    pelaksanaan tindakan,
(3)    observasi, dan
(4)    refleksi.
Namun demikian, pada setiap model yang ditawarkan oleh masing-masing, tidak secara rinci dijelaskan tentang apa dan bagaimana operasionalisasi setiap langkah dan kaitan antar langkah tersebut pada setiap siklus atau antar siklus tindakan. Terdapat beberapa hal penting yang perlu diperhatikan dalam memahami skema-skema setiap model tersebut, apabila guru akan menerapkannya atau mengadopsi untuk penelitian tindakan kelas dalam praktik di kelas. Beberapa hal penting tersebut di antaranya adalah:
(1)    Mengerti setiap model yang dikembangkan oleh masing-masing tokoh
(2)    Memahami maksud skema dari setiap model tersebut
(3)    Mengetahui penggunaan skematis dari masing-masing model bila model tersebut dilaksanakan dalam praktik PTK di kelas
(4)    Mengetahui keunggulan dan kelemahan masing-masing model
(5)    Memodifikasi skema model sesuai dengan karakter kelas.

Selengkapnya:
http://www.mediafire.com/?ksxfr0i5mkcouj1

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar